PETUNJUK TEKNIS 

KULIAH KERJA NYATA (KKN) 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 

 

 

 
 
 
 
 
 
 
 

 

 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

 

LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN 

KEPADA

 MASYARAKAT

 

2015 

 

KATA PENGANTAR 

 

Petunjuk  teknis  kuliah  kerja  nyata  (KKN)  Universitas  Negeri  Malang 

merupakan  buku  petunjuk  yang  berisi  jabaran  operasional  tentang 
langkah-langkah  pelaksanaan  kuliah  kerja  nyata  bagi  mahasiswa 

Universitas  Negeri  Malang  (UM).  Petunjuk  tersebut  disusun  dengan 

maksud  untuk  memberikan  arahan  kepada  para  mahasiswa  UM  yang 
memprogram  KKN.  Petunjuk  ini  juga  digunakan  sebagai  acuan  bagi 

dosen  pembimbing  lapangan  (DPL)  dan  pengelola  KKN  dalam 
pembimbingan  dan  pendampingan  mahasiswa  yang  sedang 

melaksanakan  KKN.  Di  samping  itu  juga  dapat  dimanfaatkan  pihak 

terkait dengan program KKN UM. 

Program  KKN  bagi  mahasiswa  dilaksanakan  dalam  bentuk  KKN 

tematik. KKN tematik adalah program KKN yang dirancang berdasarkan 
tema-tema  yang  secara  akademis  relevan  dengan  bidang  keahlian  

mahasiswa  serta  kebutuhan  pembangunan  masyarakat  di  lokasi    KKN.  
Dengan  demikian,  program  KKN  tematik  ini  lebih  terarah  dan  lebih 

bermanfaat  bagi  pengembangan  kompetensi  akademik  mahasiswa  dan 

pemenuhan pembangunan masyarakat setempat. 

Program  KKN  tematik  memerlukan  penanganan  secara  sungguh- 

sungguh oleh berbagai pihak yang terkait. Untuk menyamakan persepsi 

pihak    penyelenggara    dan    pelaksana    KKN    serta    memperlancar  dan 
menyukseskan  pelaksanaan  KKN  maka  diperlukan  petunjuk  teknis 
operasional  yang  dapat  dijadikan  acuan  baik  bagi  mahasiswa,  dosen 

pembimbing  lapangan  (DPL),  pihak  P2SWKKN  LP2M,  maupun  pihak 
terkait lain. 

 

 

Kepala P2SW KKN, 
 

 
 
Dr. H. M. Ishaq, M.Pd 

NIP. 19620704198601001

 

PETUNJUK TEKNIS KULIAH KERJA NYATA MAHASISWA 

UNIVERSITAS NEGERI MALANG (UM) 

 

PESERTA KKN 

           Peserta  KKN  adalah  mahasiswa  Program  S-1  Universitas  Negeri 

Malang yang memenuhi persyaratan sebagai berikut. 
1. Perolehan SKS (satuan kredit semester) 

 

untuk masukan SLTA minimal sudah memperoleh 100 sks. 

 

untuk masukan diploma II minimal sudah memperoleh 60 sks. 

 

untuk masukan Sarjana Muda dan Diploma III/PGSLA minimal sudah 

memperoleh 30 sks. 

2. Sehat  jasmani  dan  rohani  (dibuktikan  dengan  surat  dokter)  dan 

tidak sedang hamil. 

3. Di luar mata kuliah KKN dibolehkan memprogram mata kuliah lain yang 

dilaksanakan dalam waktu satu hari. 

 

PROGRAM KERJA KKN 
Kuliah  kerja  nyata  (KKN)  merupakan  salah  satu  matakuliah pengabdian kepada 

masyarakat yang diprogramkan bagi mahasiswa S-1 UM, baik untuk program studi

 

kependidikan  maupun  nonkependidikan.  Matakuliah  KKN  ini  merupakan  wadah 

dan  wahana  bagi  mahasiswa  untuk  melaksanakan  tridharma  perguruan  tinggi, 
khususnya dharma yang ketiga, yakni pe- ngabdian kepada masyarakat. 

Matakuliah KKN termasuk matakuliah praktik yang bertujuan melatih  dan 

membekali  mahasiswa  untuk  menerapkan  ilmunya  serta  belajar  memecahkan 

berbagai  persoalan  nyata  yang  terjadi  di  masyarakat  dan  mempunyai  sikap 
keberpihakan  kepada  masyarakat  yang  terpinggirkan.  Karena  itu,  program  KKN 
yang  dikembangkan  di  UM  digayutkan  dengan  bidang  ilmu  yang  dimiliki  secara 
interdisiplin  oleh  kelompok  mahasiswa  sehingga  para  lulusan  program  KKN 

benar-benar  memiliki  kompetensi  yang  signifikan  untuk  kepentingan  hidup  di 
masyarakat  dan  peduli  terhadap  masyarakat  dan  lingkungan  sekitar.      Untuk 
kepentingan tersebut, program KKN UM dikembangkan programnya dalam bentuk 
KKN  tematik.  Mahasiswa  peserta  KKN  ditempatkan  pada  lokasi  yang  sesuai 

dengan  minat  dan  keahliannya  untuk  mengembangkan  tema  tertentu  di  wilayah 
kerja. 

           Ada  tujuh  pilihan  tema  KKN  UM,  yakni  (1)  pengembangan  koperasi  dan 

usaha  mikro,  kecil  s er t a   menengah  (UMKM),  (2)  pengembangan  p r o g r a m  
p e n u n t a s a n   w a j i b   b e l a j a r   (3)  pemberdayaan  masyarakat  desa  secara  terpadu 
(PMDT), (4), pemberdayaan masyarakat pesantren, (5) pemberdayaan masyarakat rawan 
bencana,  (6)  pengembangan  desa  wisata,

  dan  (7)  Posdaya.    Peserta  KKN  dapat 

memilih  satu  tema  berdasarkan  keseluruhan  program  kerja  yang  sesuai  dengan 
kondisi  daerah  sasaran  KKN.  Peserta  KKN  dapat  memodivikasi  tema-tema  yang 
ada  berserta  sebagian    atau    keseluruhan  programnya  sesuai  kondisi    daerah 
sasaran KKN. Jika  ada  program  di  luar  tema  yang  ditentukan:  (a)  jenis  program 
yang dilakukan adalah program non fisik;  (b) proporsi program yang sesuai tema 
dan  yang  di  luar  tema  adalah  70:30.  Berikut  adalah  pengalaman  belajar  yang 
diharapkan dimiliki oleh mahasiswa peserta KKN. 

 

 

1.  Pengembangan Koperasi dan Usaha Mikro Kecil, serta Menengah  

(KUMKM) 

      1.1 Kompetensi Lulusan 

 

Memiliki kemampuan dan pengalaman serta keberpihakan    terhadap 
pemberdayaan KUMKM. 

 

Memiliki kemampuan mengelola program-program pelatihan pelaku  
KUMKM. 

 

Memiliki wawasan dan pengalaman mengelola keuangan KUMKM 

 

Memiliki kemampuan dan pengalaman membangun jaringan usaha dalam rangka 
pengembangan KUMKM. 

  1.2 Program Kerja 

 

Pemetaan potensi KUMKM.  

 

Pembentukan dan pengembangan KUMKM.  

 

Pendidikan dan pelatihan pelaku KUMKM.  

 

Peningkatan   kualitas  produk   (teknologi tepat guna/TTG),   keanekaragaan, 
higinitas, kemasan, efisiensi, dll). 

 

Pemperluasan jaringan pemasaran (Target/segmen, hubungan, distribusi). 

 

Pengembangan  SDM  (pendidikan,  pelatihan,  pendampingan, konsultasi, 

kunjungan). 

 

2.  Pen u n t a sa n   W a j i b   B e l a j a r   
2.1. Kompetensi lulusan 

 

Memiliki kemampuan dan pengalaman serta keberpihakan    terhadap  program 

penuntasan wajar dikdas.  

 

Memiliki pengetahuan dan kemampuan melakukan pemetaan dan identifikasi 

peramasalahan wajar. 

 

Memiliki kemampuan mengembangkan pola, strategi, dan model 
penuntasan wajar. 

 

Memiliki kemampuan membangun hubungan dengan masyarakat 
dan pemerintah dalam penuntasan wajar 

 

Memiliki  kemampuan

  menyusun  action  plan  pemantapan  dan  penuntasan  wajib 

belajar. 

 
2.2. Program kerja  

 

Pendataan anak usia 13-15 tahun yang belum mengikuti pendidikan di SMP dan 
data  individual  anak  putus sekolah  dalam  upaya  untuk  membantu  pemerintah 
dalam penuntasan wajar dikdas. 

 

Identifikasi  permasalahan  dalam  pemantapan  dan  penuntasan  wajar  dikdas  untuk 
mencari solusinya. 

 

Penyadaran  masyarakat  dan  pemerintah  setempat  tentang  pentingnya 
pendidikan  bagi  peningkatan  kesejahteraan  yang  dibuktikan  dengan 
peningkatan  jumlah  peserta  program  wajar  dikdas  dengan  cara  melaksanakan 
kampanye dan menggunakan strategi yang tepat. 

 

Pengembangkan  pola,  strategi  dan  model  pemantapan  dan  penuntasan  wajib 
belajar yang sesuai dengan permasalahan dan kondisi.  

 

Perluasan daya tampung pendidikan setingkat SMP/MTs. 

 

 

Peningkatan  mutu  pendidikan  setingkat  SMP/MTs  dalam  rangka  menguatkan 
ketahanan program wajar dikdas. 

 

Menciptakan  hubungan  yang  harmonis  antara  pemerintah  dengan  masyarakat 
agar masyarakat berpartisipasi dalam penuntasan wajar dikdas. 

 

Penyusunan action plan pemantapan dan penuntasan wajib belajar. 

 

 

3. Pemberdayaan Masyarakat Desa secara  Terpadu (PMDT) 

3.1  Kompetensi Lulusan 

 

Memiliki kepekaan sosial dalam kehidupan bermasyarakat. 

 

Mampu memecahkan problema di masyarakat. 

 

Memiliki pengalaman melakukan program pemetaan dan identifikasi masalah dan 

kebutuhan pembangunan. 

 

Mampu mengelola program pelatihan untuk pembayaan masyarakat. 

 

Mampu menyusun program pemberdayaan masyarakat. 

 

Memiliki    pengalaman    nyata    mengembangkan    produk usaha rakyat . 

 

Mampu   mengembangkan   manajemen   kelembagaan/keorganisasian 
masyarakat. 

3.2 Program Kerja 

 

Pengidentifikasian   potensi   wilayah   lokal   desa   bersama warga 

masyarakat. 

 

Penyusunan profil desa. 

 

Pengenalan dan pelatihan penerapan iptek dan seni. 

 

Pengembangan  usaha ekonomi  produktif melalui:  penggalakan   

kewirausahaan,  pengembangan  sektor  informal, pelatihan keterampilan, 
pengembangan TTG. 

 

Peningkatan  fungsi  kelembagaan  di  pedesaan  (organisasi desa, lembaga 

ekonomi, sosial, keagamaan, dll). 

 

Pembudayaan  belajar, berusaha,  dan bekerja  pada  masyarakat. 

 

 

4. Pemberdayaan masyarakat pesantren 
4.1. Kompetensi lulusan 

 Memiliki kemampuan mengembangkan program  pemberdayaan masyarakat 

pesntren. 

 Memiliki pengalaman mengembangkan sistem pengelolaan pembelajaran 

masyarakat pesantren. 

 Memiliki kemampuan mengembangkan kemitraan di lingkungan masyarakat 

pesantren. 

 

           4.2. Program kerja  

 Peningkatan kualitas sumber daya manusia pengembangan masyarakat pesantren. 

 Peningkatan sistem pengelolaan program pengembangan masyarakat pesantren. 

 Peningkatan kualitas pembelajaran di komunitas pesantren. 

 Pemberdayaan masyarakat masyarakat pada komunitas pesantren. 

 
 
 

 

5. Pemberdayaan masyarakat rawan bencana 
5.1. Kompetensi lulusan  

 

Memiliki kepekaan sosial terhap masyarakat di kawasan rawan 
bencanaMampu melakukan mitigasi gejala terjadinya bencana. 

 

Mampu memecahkan problema di masyarakat rawan bencana. 

 

Memiliki pengalaman melakukan program pemetaan dan identifikasi masalah dan 

kebutuhan pembangunan pada masrakata rawan bencana. 

 

Mampu mengelola program pelatihan untuk pembayaan masyarakat. 

 

Mampu menyusun program pemberdayaan masyarakat rawan bencana. 

 

Memiliki    pengalaman dalam penanggulangan masyarakat yang terkenan 
bencana alam.  

 5.2. Program Kerja  

 

Pemetaan lokasi yang rawan bencana. 

 

Pelatihan kelompok petugas tanggap bencana 

 

Sosialisasi kepada warga masyarakat untuk tanggap bencana. 

 

M e l a k u k a n   b a n t u a n   k e p a d a   m a s y a r a k a t   y a n g   t e r k e n a n  

b e n c a n a .    

 

6. Pengembangan Desa Wisata 

   6.1 Kompetensi Lulusan 

 

Memiliki kecermatan dalam memetakan potensi wisata.  

 

Mampu menyusun program pengembangan wisata. 

 

Mampu mengembangkan potensi wisata. 

 

Memiliki  pengalaman  mengembangkan  program  kemitraan. 

 

Memiliki  pengalaman  memecahkan  problema  pengembangan wisata.   

6.2 Program Kerja 

 

Pendampingan  masyarakat  desa  memetakan  potensi  wisata. 

 

Penyusunan rencana pengembangan produk wisata. 

 

Pengidentifikasian  potensi  ekonomi  dari  produk wisata. 

 

Optimalisasi fungsi satgas WWH. 

 

Pendampingan mendesain publikasi/promosi desa wisata. 

 

Penyusunanan jaringan kerja sama meningikatkan kunjungan wisata. 

 

 7.  Posdaya 
 7.1. Kompetensi Lulusan 

 

Memiliki pengetahuan, kemampuan dan keberpihakan kepada komunitas 
masyarakat prasejahtera dan sejahtera. 

 

Memiliki kemampuan melakukan pendataan secara dengan SOP program 
Posdaya. 

 

Memiliki kemampuan untuk mengidentifikasi masalah, potensi dan kebutuhan 
progran Posdaya. 

 

Memiliki kemampuan melakukan pendampingan program Posdaya. 

 

Memiliki kemampuan melakukan evaluasi dan pelaporan serta rencana tindak 

lanjut secara berkelanjutan. 
 

 

 

7.2. Program Kerja 

 

Pendataan calon anggota kelompok program Posdaya. 

 

Pembentukan Posdaya    sesuai dengan SOP pengorganisasian Posdaya. 

 

Menyusun program Posdaya yang telah terbentuk. 

 

Melakukan pendampingan program yang telah dicanangkan kelompok 

Posdaya. 

 

Melakukan monitoring dan evaluasi serta pelaporan program Posdaya. 

 

PROSEDUR PEMPROGRAMAN KKN OLEH MAHASISWA 
Matakuliah  KKN  diprogram  setiap  semester  bagi  mahasiswa  S-1  yang  berminat 
menempuh  program  KKN.  Kegiatan  KKN  dilaksanakan  di  wilayah  sasaran  yang  telah 

ditetapkan oleh LP2M dalam jangka waktu pelaksanaan 2 bulan penuh. Mahasiswa yang 
memprogram matakuliah 

KKN  wajib  melakukan    kegiatan  yang  telah  diprogramkan,  baik  kegiatan  program 
tematik  maupun  program  yang  dirancang  bersama  oleh  pihak  terkait  di  lokasi  KKN. 

Berikut adalah prosedur yang harus dilalui oleh mahasiswa pengambil program KKN. 

  
1. Mendaftarkan Diri sebagai Peserta KKN 

 

Mahasiswa yang telah memenuhi persyaratan untuk menempuh program  KKN  dan  

memprogram  KKN  pada  semester  tersebut mendaftarkan diri dengan cara mengisi 
data diri melalui internet. 

 

Mahasiswa  melihat  pengumuman  di  internet  untuk  memastikan  apakah    namanya  

sudah  tercantum  dalam  daftar  peserta  KKN atau belum. 

 

Jika ada masalah dengan daftar pengumuman tersebut, mahasiswa dapat melakukan 
klarifikasi kepada staf bagian KKN LP2M. 

 

Jika  sudah  tidak  ada  masalah  dengan  daftar  nama  yang  telah  diumumkan,  

mahasiswa    menunggu    pengumuman    penempatanlokasi  KKN  dan  pengumuman 
pelaksanaan  kegiatan  pembekalan. 

 

2.  Mengikuti Kegiatan Persiapan KKN 

 

Mahasiswa  wajib  mengikuti  secara  tertib  kegiatan  pembekalan  yang  dilaksanaan 
oleh P2SWKKN. 

 

Peserta  pembekalan  wajib  mengikuti  tes  kuliah/latihan  pembekalan  sesuai  dengan 
jadwal yang telah ditentukan. 

 

Karena    tidak    ada    tes  susulan,    peserta    pembekalan    yang    tidak  mengikuti    tes  

(tanpa    keterangan/pemberitahuan)    akan    diberi  skor  0  (nol)  untuk  kegiatan 
pembekalan. 

 

Mahasiswa  yang  tidak  mengikuti  tes  karena  sakit  (dengan  surat  dokter)  atau 

keperluan  lain  (surat  tugas  lembaga/sejenisnya)  akan  diberi  tugas  khusus  dengan 
nilai maksimal 70 untuk S1. 

 

Setelah  mengikuti  acara  pembekalan,  peserta  KKN  wajib  melakukan    konsultasi  

bersama  DPL  untuk  merancang  program  yang akan dilaksanakan di tempat KKN. 

 

Mahasiswa  bersama  DPL  menunjuk  koordinator  desa/kelurahan  (kordes/korkel) dan 

petugas  lainnya  yang  diperlukan  untuk  kelancaran pelaksanaan KKN. 

 

Mahasiswa   bersama  DPL  merancang  pembagian  tugas  untuk setiap individu dan 

tugas kelompok.  

 

Mahasiswa  mempersiapkan  perbekalan,  perlengkapan,  fasilitas, dan  sarana  lainnya 

 

yang  diperlukan  untuk  kepentingan  pribadi  dan  kepentingan  bersama  dalam 
pelaksanaan KKN. 

 

Sambil   menunggu   tanggal   pemberangkatan   KKN,   mahasiswa dalam   satu   lokasi  

KKN    selalu    melakukan    koordinasi    untuk  mematangkan  program  dan 
memperlengkapi  sarana  dan  fasili- tas yang diperlukan.  

 

Jika    mahasiswa    mengalami    masalah    dalam        persiapan    dapat  berkonsultasi 

kepada DPL atau ke P2SWKKN LP2M. 

 

3. Melaksanakan KKN 

 

Mahasiswa  siap  dan  berada  di  lokasi  pemberangkatan  KKN  tepat  waktu  dengan 
berbagai perlengkapan yang diperlukannya. 

 

Mahasiswa   secara   tertib   mengikuti   upacara   pemberangkatan KKN. 

 

Tiba  di  lokasi  KKN,  mahasiswa  secara  tertib  dan  santun  wajib  mengikuti  acara 

penerimaan oleh pihak yang ditempati KKN. 

 

Mahasiswa  menuju  ke  tempat  pemondokan  dengan  tetap  menjaga  etika        
kemahasiswaan yang sedang dalam proses belajar. 

 

Mahasiswa melakukan pendekatan sosial kepada pihak-pihak terkait, pimpinan dan 

staf personalia tempat KKN, pihak kecamatan, dinas/instansi, kepala desa, perangkat 
desa, fungsionaris lembaga  desa  (BPD dan LPMD),  kelompok  masyarakat,  tokoh  

masyarakat, dan anggota masyarakat lainnya. 

 

Mahasiswa  melakukan  orientasi  penjajagan  ke  masyarakat  dan wilayah lokasi KKN 
untuk melihat visibilitas program yang telah dirancang   dan   menemukan   hal   baru  

yang   berpotensi   untuk dikembangkan. 

 

Menyempurnakan  rancangan  program  dan  mempresentasikan-  nya  kepada  pihak-
pihak  terkait  serta  mengesahkan  rancangan  program  hasil  kesepakatan  bersama 

DPL dan pihak sasaran KKN. 

 

Menyusun jadwal pelaksanaan program hasil kesepakatan. 

 

Menggandakan      rancangan      program      hasil      kesepakatan      dan  jadwal 

pelaksanaan program dan mensosialisasikan  kepada  pihak yang   berkepentingan. 

 

Melaksanakan    program    yang    telah    dirancang    secara  terkoordinasi,  sistematis, 
dan bertanggung jawab. 

 

4. Melakukan Monitoring, Evaluasi dan Menyusun Laporan Hasil KKN 

 

Menyusun  laporan  berkala  secara  individu  dan  mengonsultasikannya  kepada  DPL  (lihat 
contoh format laporan pada lampiran
). 

 

Meminta  tanda  tangan  DPL  dan  Kepala  Desa  tempat  KKN  sebagai  bukti  keabsahan 

laporan. 

 

Menyerahkan  laporan  kemajuan  kepada  Kepala  P2SW  KKN,  DPL,  dan  pihak  pimpinan 

tempat KKN. 

 

Membuat  laporan  akhir  (termasuk  laporan  sub-tim)  dengan menggunakan format 
yang telah ditetapkan (lihat contoh format laporan pada lampiran). 

 

Mengonsultasikan laporan akhir kepada DPL dan meminta pengesahannya dari DPL dan 
pihak pimpinan tempat KKN. 

 

Menggandakan  laporan  akhir  dan  menyerahkannya  kepada  Kepala P2SWKKN, DPL, dan 

kepala desa KKN. 

 

 

1)Memahami persyaratan KKN yang dapat diakses melalui 

internet; 2) Melakukan entry data diri; dan 3) Melihat 
pengumuman penempatan dan jadwal pembekalan melalui 

internet

 

1)  Mengikuti   kegiatan  pembekalan  &   tes;   2)   Berkoordinasi 

dengan DPL dan  teman selokasi; 3)  Menentukan korpokja, me- 
nyusun program kerja, dan  4)  mempersiapkan fasilitas dan  sa- 
rana yang diperlukan.

 

 Mengikuti  upacara  pemberangkatan  ke  lokasi;  2)   Mengikuti 

acara  pembukaan  dan  penerimaan  oleh  pihak  lokasi  KKN;  3) 

Mempresentasikan program kerja yang telah disusun; 4) Melaku- 
kan  survei  dan  merancang  program  bersama  dengan  pihak 
sasaran KKN; 5) Melaksanakan pro- gram KKN

 

1) Membuat laporan kemajuan (individu) ; 2) Membuat laporan 
akhir (individu); 3) Membuat laporan akhir kelompok

 

 Membuat proposal untuk KKM yang diajukan dengan dana 

Dikti (kelompok); dan 2) Menunggu nilai KKN

 

 

 

5. Melakukan Tindak Lanjut Hasil KKN (sesuai kebutuhan) 

 

Secara  kelompok  menyusun  proposal  Program  Kreativitas Mahasiswa (PKM) untuk 
diajukan ke DIKTI Jakarta.  

 

Setiap proposal yang masuk akan mendapatkan dana dari WR III UM. 

 

Proposal  KKM  yang  lulus  seleksi  di  DIKTI  Jakarta  akan  mendapatkan dana untuk 

pelaksanaan kegiatan yang diusulkan. 

 

Mahasiswa di setiap daerah KKN, diharapkan dapat mengajukan minimal satu proposal. 

 

Proposal  PKM  yang  sudah  dibuat  diserahkan  ke  Sub-bagian  Kemahasiswa UM 
(Gedung A3 lantai III). 

        

       

BAGAN ALIR KEGIATAN MAHASISWA DALAM MEMPROGRAM KKN 

 

MENDAFTARKAN DIRI SEBAGAI 

PESERTA KKN 

 

 

 

 

MENGIKUTI PERSIAPAN KKN 

 

 

MELAKSANAKAN KKN 

 

 

 

MELAPORKAN HASIL KKN 

 

 

 

MENINDAKLANJUTI HASIL KKN 

 

 

KOORDINATOR DESA/KELURAHAN (KORDES/KORKEL)  

Kordes/Korkel  adalah  seorang  mahasiswa  KKN  yang  ditunjuk  untuk  menjadi 
koordinator  mahasiswa  KKN  di  tingkat  desa/kelurahan  pada  lokasi  KKN  dan   

berfungsi   sebagai   wakil   dalam   menjalin   komunikasi dengan  perangkat  desa,    

atau  pihak personalia di lokasi KKN, pihak LP2M UM, dan pihak lain yang terkait 
dengan  pelaksanaan  KKN.  Berikut  adalah  tugas  dan  tanggung  jawab 

Kordes/Korkel. 

1.  Menjalin  komunikasi  dengan  perangkat  desa,    pimpinan    lembaga/instansi,  

tokoh  masyarakat, dan pihak  terkait lainnya. 

2.  Mengkomunikasikan  permasalahan  kelompok  kepada  dosen  pembimbing 

lapangan (DPL). 

3.  Mengoordinasikan  perencanaan  dan  pelaksanaan  kegiatan  kelompok. 
4.  Mengoordinasikan laporan kemajuan anggota kelompok. 

5.  Mengoordinasikan penyusunan laporan akhir pelaksanaan KKN. 
6.  Menerima  dan  mengatur  dana  pelaksanaan  KKN,  baik  dari  LP2M maupun dari 

sponsor. 

7.  Mengoordinasikan   kegiatan   pamitan   dengan   desa/masyarakat. 
8.  Membantu  memecahkan  masalah  yang  dihadapi  anggota  kelompok  dalam 

 

melaksanakan KKN dan menjaga kekompakan, keutuhan, dan 

9.  kebersamaan anggota KKN. 

10. Mengikuti  rapat  koordinasi  tingkat  desa/masyarakat sasaran, kecamatan, atau 

rapat-rapat lainnya yang memerlukan perwakilan. 

11. Mempertanggungjawabkan    penggunaan    dana    yang    diterima    dari  iuran 

anggota, LP2M, sponsor, dan sumber-sumber lainnya. 

12.  B e rsama  kelompok  mengonsultasikan  laporan  akhir,  menggandakan  laporan, 

dan  menyerahkannya  ke  pihak  s a s a r a n   KKN,  DPL,  dan LP2M.   

 
DOSEN PEMBIMBING LAPANGAN (DPL) 
DPL  adalah  dosen  dari  berbagai  jurusan  di  UM  yang  ditunjuk oleh fakultasnya 

masing-masing  dan  ditugasi  oleh  LP2M  untuk  menjadi  pembimbing  mahasiswa 
dalam melaksanakan program KKN. Dalam pembimbingan tersebut, DPL memiliki 
tugas, tanggungj awab, dan kewenangan sebagai berikut. 

 

1. Tahap Pra-Pembekalan 

 

Melakukan   sigi   ke   wilayah   KKN   yang   akan   ditempati   oleh mahasiswa 
bimbingannya. 

 

b.   Menginventarisasi  permasalahan dan memetakan  potensi  tempat   KKN  yang 

akan diprogramkan oleh mahasiswa.

 

 

Menyiapkan  informasi  untuk  disampaikan  kepada  mahasiswa saat kegiatan 

pembekalan. 

 

2. Tahap Pembekalan 

 

Memberikan informasi potensi tempat KKN kepada mahasiswa. 

 

Mendampingi  mahasiswa  mempersiapkan  rancangan  program  awal  untuk 
pelaksanaan KKN. 

 

Mengarahkan    dan    menyarankan    mahasiswa    bimbingannya tentang 

perlengkapan yang perlu dipersiapkan sebelum menuju tempat KKN. 

 

Menyepakati jadwal dan tata tertib dalam pembimbingan atau pendampingan 

dalam pelaksanaan KKN.  

 

Membimbing    mahasiswa    melakukan    sigi  untuk  melengkapi  informasi  dari 
DPL  dan penetapan POSKO KKN. 

 

3. Tahap Pelaksanaan di Lapangan 

 

Mendampingi   mahasiswa   dalam   keberangkatannya   menuju lokasi KKN. 

 

Memperkenalkan  mahasiswa  kepada  pejabat  di  lokasi  KKN  dan  tokoh 

masyarakat di lokasi KKN. 

 

Mendampingi    dan    memberikan    masukan    kepada    mahasiswa,  pejabat 

desa/lembaga  tempat  KKN,  dan    masyarakat    dalam    penyusunan    program  

KKN. 

 

Memantau  keterlaksanaan  program  KKN  yang  telah  disusun    dan    disepakati  

bersama  antara  pihak  mahasiswa  dan pihak terkait. 

 

Mengarahkan  mahasiswa  jika  ada  masalah  dalam  pelaksanaan  program  yang 
telah dirancang. 

 

Menegur,     memotivasi,     dan     memberikan     saran     kepada mahasiswa jika